15.5.10

Jika Ingin,Cabutkan Akarnya.

Assalamualaikum

mengeluh panjang
dengan keluhan yang sama
yang tidak pernah habis
dari hari ke hari
cuma bezanya
makin hari makin kecil keluhan

tapi bersyukur
kerana masih diadakan rasa untuk mengeluh
terkeluh atau mengeluh
tidak mengapa
janji ada keluh itu

keluh bukan apa
hati sudah terbuka
minda sudah disedia
doa sudah dipohon
tetapi apabila tiba masanya
tumpas lagi

ergh
sampai bila
mungkin itu yang ingin diperkatakan
walaupun sebenarnya mungkin lebih panjang

dahulu ketika pandangan tiada
ketika buta mata
dari dalam atau luar
tidak terlahir keluh
malah tidak terasa apa-apa perkara kerunsingan

ialah
sudah ditutupi perisai
apabila dikata warta itu pembohongan
tidak percaya
diendah
malah dikeji pula

kini apabila sudah disinari
apabila bibir memuji
terasa dada ibarat ditikam
bahu ibarat diletakkan gunung
dada ibarat dihempap
belakang ibarat ditikam-tikam

mahukannya
tetapi sukar

setiap hari satu persatu doa dipohon
tetapi masih juga

benarlah
sememangnya ini waktu penuh kecaman
waktu di mana lurah menjadi tontonan
waktu di mana baik tidak semestinya baik
bukannya tidak baik
tetapi
tewas kerana pujukan rayu makhluk direjam itu

terlalu sukar meninggalkan binatang buas itu

hurm
nampaknya terpaksa ditajamkan senjata
untuk mematikannya
mulai saat ini
lebih tajamlah diasah

semoga berjaya
wahai si yakin
kerana ini untuk kita

Dan jika engkau dihasut oleh sesuatu hasutan dari Syaitan, maka mintalah perlindungan kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui.

Sesungguhnya orang-orang yang bertaqwa, apabila mereka disentuh oleh sesuatu imbasan hasutan dari Syaitan, mereka ingat (kepada ajaran Allah) maka dengan itu mereka nampak (jalan yang benar).
[7:200-201]

Assalamualaikum dan Selamat Beramal.

No comments:

Post a Comment