12.5.11

Malam Sebelum Lampu Padam : Kerana Perubahan Bukan Setakat Retorik Kosong.Ianya Memerlukan Kekonsistenan Dan Ketekadan Diri.


Di atas gambar seorang lelaki.Diambil dari Tumblr Pena Maya.

Umurnya pertengahan.

Namanya Joe.Atau Billy.Atau Ahmad.Apa-apa yang anda mahu namakannya,Joe tidak kisah.

Yang perlu anda tahu,Joe seorang lelaki.

Sama seperti manusia yang lain,Joe dalam perjalanan.

Perjalanan menuju suatu destinasi.

Destinasi yang sama dengan kita yang lain.

Destinasi yang dinamakan Akhirat.

Di sana nanti akan ada dua simpang.

Simpang yang bersifat abadi.

Simpang yang bakal diambil,banyak bergantung pada apa yang dilakukan kita (dan Joe) sepanjang perjalanan...

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang.

Assalamualaikum.

Saya sebenarnya mahu menulis Penulisan Berat.

Apabila saya katakan Penulisan Berat,ianya bermakna Penulisan yang panjang.

Tapi,hari sudah malam.

Saya hanya tinggalkan anda dengan beberapa persoalan yang boleh kita renungkan bersama-sama :

- Bilakah kali terakhir kita bersembahyang jemaah?Atau soalan yang lebih mendalam,bilakah kali terakhir kita bersolat?

- Bila pula kali terakhir terdetik hati kita ingin memohon ampun kepada Allah SWT?

- Bila kali terakhir kita memikirkan dosa-dosa kita berbanding memikirkan dosa orang lain semata?

- Bila kali terakhir kita bersedekah?Kita mahu tunggu sampai bila?Esok,lusa,tahun depan?

- Melihatkan keadaan diri kita (ya,diri kita sendiri,bukan orang lain),adakah kita rasa kita sudah cukup banyak amalan?

- Apa yang kita buat sehari-hari?Adakah kita fikir Allah SWT akan redha dengan perbuatan kita itu?

- Bila kali terakhir kita mendoakan Ibu Bapa kita?

Ketahuilah,jiwa tidak boleh tersentuh dengan membaca atau menonton Kisah Spender Ahli Politik,Filem Mat Bohjan etc etc semata.

Mungkin insaf.Tapi insaf-lima-minit merupakan terma yang lebih tepat.

Jiwa kita hanya boleh tersentuh dengan kembali kepada Islam yang sebenar.

Kembali kepada Al-Quran dan As-Sunnah.

Kembali memohon kepada-Nya.

Hanya dengan kembali kepada-Nya,ada ketenangan yang sebenar.

Tiada siapa yang mengatakan perkara ini mudah.Ianya memerlukan usaha.

Tapi,adalah tidak layak untuk kita mengatakan suatu perkara itu susah jika kita langsung tidak berusaha.

Perbandingan hal mereka (golongan yang munafik itu) samalah seperti orang yang menyalakan api; apabila api itu menerangi sekelilingnya, (tiba-tiba) Allah hilangkan cahaya (yang menerangi) mereka, dan dibiarkannya mereka dalam gelap-gelita, tidak dapat melihat (sesuatu pun).

Mereka (seolah-olah orang yang) pekak, bisu dan buta; dengan keadaan itu mereka tidak dapat kembali (kepada kebenaran).
[2:17-18]

Assalamulaikum dan Selamat Beramal.

P/S : Fikir cakap orang,serious cakap satu benda pun tidak akan menjadi.

P/P/S : Siapa pun kita,ingatlah,kita semua akan datang menghadap Allah SWT satu hari nanti seorang diri [6:94].


No comments:

Post a Comment