21.12.11

Motivasi : Hanya Dengan Mengingati Allah SWT (Zikrullah),Hati Kita Merasa Tenang.

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang.

Assalamualaikum.

*** *** ***


Gambar di atas ini tiada maksud.Just saya hendak sampaikan satu mood 'santai chill selesa' kepada anda.Seperti yang kucing ini sedang rasai.Santai.

"Mar,kau kena ingat,rezeki ni ada dua jenis,Mar.Satu rezeki tu,bila Allah bagi,seseorang tu akan semakin bersyukur ingat kepada Allah.Satu lagi jenis rezeki,bila Allah bagi kepada seseorang,mereka akan semakin ingkar tidak bersyukur kepada-Nya".

Terngiang-ngiang ayat seorang Sahabat di dalam minda saya pada hari ini.

Ayat ini diucapkan kepada saya hampir dua tahun yang lepas,ketika saya mengembara ke Egypt seorang diri.Ya.Bolehlah jika saya mahu katakan yang saya berkelana seorang diri ke sana dari Tanah Soviet ini.

Anda boleh baca di sini untuk mengikuti Coretan Pengembaraan saya itu.

Berbalik kepada quote oleh Sahabat saya tadi.

Sahabat saya ini saya kenali di sana.Beliau merupakan kenalan kepada seorang Sahabat saya yang lain.Jujur cakap,bila teringatkan kembali Kembara saya ke Bumi Egypt,amat banyak manfaat dan pengajaran yang saya dapat di sana.Amat banyak.

Ketika saya berkelana ke sana,saya bukanlah diri saya yang hari ini.

Alhamdulillah,Allah SWT telah menambah kefahaman saya dari hari ke hari.Semoga istiqamah.Tapi,keadaan saya semasa di Egypt jauh berbeza dengan saya pada hari ini.

Saya pada ketika itu adalah saya yang baru-baru hendak mengenal Erti Perubahan.

Banyak yang saya kongsikan kepada Sahabat saya ini.Atau lebih tepat,banyak yang saya adu dan rintihkan kepada Sahabat ini.Banyak juga nasihat yang diberi.

Selepas beberapa tempoh berlalu,sekitar Tahun Lepas (rasanya) barulah saya tahu,apa yang dicakapkan oleh Sahabat di atas itu adalah sebuah Hadis.

Rasullulah (SAW) said :"When you see Allah (SWT) gives good fortunes to his slaves who are always committing sins (disobedient), know that the person is being given istidraj by Allah (SWT)." [At-Tabrani, Ahmad and Al-Baihaqi]

Ya.

Mungkin kita sering bertanya,kenapa mereka yang 'tidak baik',mendapat perkara yang 'baik'?

Ketahuilah,mungkin satu perkara itu anda rasa baik untuk anda,tapi sebenarnya perkara itu sangat buruk untuk anda.Boleh baca di sini.

Sama juga dalam konteks kehidupan ini.

Kadangkala kita lihat,orang yang kurang berusaha,kuat menipu,rasuah,menikam belakang,pemalas - mereka ini kadangkala mendapat 'kejayaan' lebih banyak dari orang yang jujur etc.

Boleh jadi ini satu Istidraj.Apakah itu Istidraj?Rujuk Hadis di atas yang saya kongsikan itu.

Kita sebagai manusia yang beriman,kena percaya,Allah SWT Maha Adil.

Seorang yang beriman perlu tahu,nikmat dunia ini sebenarnya amatlah sedikit berbanding nikmat Akhirat.

Dunia ini - sangatlah hina jika kita terlalu mahu berdengki-dengki kerananya.

Tapi,untuk mendapat Akhirat bukanlah mudah.

Susah.

Hanya orang yang bersabar layak mendapatkannya.

Renung beberapa Terjemahan Hadis dan Ayat Al-Quran di bawah ini :

"Demi Allah,bukan kefakiran yang aku bimbang menimpa kamu,tetapi aku bimbang dibentangkan kepada kamu dunia seperti mana dibentangkan kepada mereka yang terdahulu daripada kamu (umat yang silam),lalu kamu bersaing untuk mendapatkannya seperti mana mereka bersaing.Lantas dunia itu memusnahkan kamu seperti mana ia telah memusnahkan mereka". [Hadis ini telah diriwayatkan oleh al-Imam al-Bukhari dan Muslim,saya ambilnya dari buku Bicara Buat Pemimpin dan Rakyat tulisan Mohd Asri Zainul Abidin]

Muhammad (SAW) berkata,"Wahai Khabbab,pejuang sebelum kita iaitu para Nabi,ada yang ditanam di dalam lubang dan digergaji dari atas kepalanya sehingga terbelah dua badannya.Ada yang disikat dagingnya dengan penyikat besi.Namun,semua itu tidak menyebabkan dia berganjak sedikit pun daripada agamanya dan daripada keyakinannya.Wahai Khabbab,demi Allah,Allah akan memenangkan agama ini.Sehingga nanti seorang boleh menunggang kenderaan seorang diri berjalan dari Sanna' sampai Hadramaut.Tidak ada yang dia takut melainkan Allah,aman perjalanannya,tetapi kamu semua mahukan kemenangan yang segera." [Link]

Dia lah yang telah mentakdirkan adanya mati dan hidup (kamu) - untuk menguji dan menzahirkan keadaan kamu: siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya; dan Ia Maha Kuasa (membalas amal kamu), lagi Maha Pengampun, (bagi orang-orang yang bertaubat) [67:2]

Banyak lagi Hadis dan Ayat Al-Quran yang menerangkan perkara ini.

Janganlah kita bersedih hanya kerana gagal untuk mendapat perkara-perkara Dunia.Tapi,ini bukan bermaksud kita tidak perlu berusaha.Tidak!

Tidak sekali-kali.

Kita perlu berusaha!

Tapi,kita perlu redha dengan ketentuan Allah selepas itu.

Jika anda tidak berusaha,tapi anda cakap anda 'redha',itu maksudnya anda menipu diri anda.

Untuk orang-orang yang 'menipu etc ini' - tidak dinafikan sebagai manusia biasa kita akan sedih melihat situasi mereka.

Tapi kita kena ingat,even Nabi Muhammad SAW pun diuji,difitnah etc - inikan pula kita yang hina ini.

Ingat,Syurga itu mahal harganya.Saya hendak kongsikan sebuah quote yang saya jumpa di Tumblr baru-baru ini :


“The more difficulty that Allah (swt) is putting in you right now,the more tests you’re getting,the greater you will become so embrace those tests.

Yes, you might have some difficulties. Yes, things are not easy and yes, there are obstacles in life, but realize that those difficulties prepare you to be an amazing person.

The more difficult things get in your life, the greater you will become so try not to complain. Try not to feel Allah (swt) doesn’t love you. He is only preparing you. Just like you’re in a weight room. If you only lift one bar, if you only run for three minutes, you’re not going to lose a lot of weight. How are you going to get strong? How are you going to get in shape? If you do a lot of work. Allah (swt) is telling you do work now because you’re going to become great. Each and every one of you has the potential of becoming great. It’s just the way you see your problems.” [Abdel Rahman Murphy]

*** *** ***

"Bersabarlah Mar.Mengamalkan Islam tidak menjanjikan engkau kekayaan harta.Allah meluas dan menyempitkan rezeki sesiapa yang Dia mahu.Even Para Sahabat pun - mereka tidak kaya.Tapi,mereka bahagia.Hidup mereka tenang.Dan yang paling penting,Allah redha dengan mereka".

Quote di atas diucap oleh Sahabat saya yang sama ketika saya berada di Egypt.

Tapi ini bukan bermaksud kita perlu menjadi anti-kekayaan.Tidak sama sekali.Read between the lines.

Tapi,apa yang hendak dikatakan di sini adalah - bersabarlah.Orang yang kaya - mereka tidak semestinya bahagia.Jika mereka bahagia,masakan berbagai Bintang Rock telah membunuh diri mereka walaupun mereka itu pada hakikatnya Jutawan.

Ya.Bukti bahawa sebenarnya manusia itu mencari ketenangan hati.

Boleh tengok Video di bawah ini untuk maklumat lanjut.


Sejak saya duduk di sini,saya dapat melihat betapa manusia bermati-matian kerja siang malam,semata untuk menjadi hamba duit - membeli apa yang diiklankan di TV.

Inikah yang sebenarnya kita mahukan?

Tidak.

Islam merupakan Solusi bagi masalah ini.Ya,hanya Islam yang bisa merawat Situasi ini.Kenapa?Kerana ianya datang dari Allah SWT,yang Maha Mengetahui,yang Maha Menciptakan sekalian alam.

Saya sering kongsikan perkara ini di dalam Pena Maya sebelum ini.Anda boleh rajin-rajinkan diri semak Artikel lama.

Kesimpulannya,kalau nampak ada orang kelihatan senang walaupun mereka itu kuat menipu etc - bersyukurlah kerana Allah SWT memberikan anda kesedaran untuk menilai kesalahan mereka itu.Bersyukurlah kerana Allah memberikan anda 'kecelikan hati'.

Nasihatkan mereka - jika mampu.Jika tidak,janganlah menghabiskan masa hidup kita marah pada mereka.

Renung Hadis di atas.

Apa guna kekayaan,andai diri menjadi semakin lalai.

Masalah Hidup/Ujian/Kemiskinan itu walaupun kelihatan menyedihkan,tapi ianya adalah satu Anugerah yang amat bernilai andai ia membuatkan kita kembali kepada-Nya.

Ya.

Hanya dengan kembali kepada-Nya hati kita akan tenang.

Dibukakan pintu hati untuk kembali kepada-Nya - tidakkah itu salah satu Nikmat yang paling besar yang boleh didapati seorang hamba?

Fikir-fikirkan.

Tonton juga video-video di bawah ini.



Ingatlah.

Dunia ini hakikatnya hanya permainan yang sementara.Akhirat itulah tujuan kita.Apa guna mempunyai harta,andai kita hidup menipu.

Tapi,jika harta itu diguna untuk mencari redha-Nya,Alhamdulillah - itu satu Anugerah untuk diri kita.

Saya bukan Ustaz.Saya hanya seorang hamba Allah - yang menulis untuk mengingatkan diri.Salah silap,terkasar bahasa - minta dimaaf dan dibetul.

Dengan itu,Assalamualaikum dan Selamat Beramal.

P/S : Harap bermanfaat.Doakan saya.

P/P/S : Ya,saya mahu menjadi seorang Engineer yang berharta.Supaya saya dapat membantu Umat Islam kelak insya-Allah.Tapi,andai jawatan itu hanya membuatkan saya lupa diri,jauh daripada-Nya dan membuatkan saya seolah-olah menjadi hamba kepada sistem kapitalis sahaja,saya rela hidup dalam keadaan sederhana,tapi diredhai-Nya.Allah knows best.Wallahualam.



4 comments:

  1. Salam...

    Entri yg sgt bermanfaat...terima kasih atas peringatan..
    Kerja dengan gaji yang mahal atau murah bersumberkan yang halal dan tidak menghalang kita dari beribadat..teruskanlah..asal kita tidak terpengaruh dengan desakan hidup yang serba materialistik..cubalah untuk berasa cukup dengan rezeki yang ada..

    ReplyDelete
  2. Nice post.
    Terima kasih atas peringatan! Terutama mengenai istidraj itu. Saya juga hampir terlupa mengenai kewujudan perkataan itu.

    Komen saya ini tidak merujuk spesifik kepada post anda yang ini, tapi secara umum tentang penulisan anda, termasuk yang sebelum-sebelum ini. Harap anda benarkan. Anggaplah ia sebagai ruangan untuk perbaiki diri. Tapi sekadar satu pandangan dari seorang manusia seperti anda juga. :)

    1) Isi yang berulang memang bagus untuk peringatan bersama. Tapi terkadang, jujurnya saya ternaik muak membacanya. Mungkin perlu sedikit olahan, supaya ia kelihatan kekal fresh, kekal baharu, dan seronok dibaca. Sebagaimana dalam kisah Abdullah bin Mas'ud yang tidak mahu para pendengarnya naik jemu dengan kuliahnya.

    2)Sebagai seorang yang nature-nya bersifat rebellious seperti saya (nauzubillah), saya terkadang terasa tak selesa membaca kata-kata arahan seperti "Janganlah kita...", "Marilah kita...". Tidak gemar ayat berbentuk arahan. On the other hand, saya lebih gemar baca kisah anda menceritakan tentang diri anda, sebagaimana dalam post kali ini, tanpa selitan kata-kata arahan kalau boleh. Saya lebih gemar membaca kisah orang, dan mengambil pengajaran/ibrah tersendiri daripadanya.
    -Tapi part ni mungkin saya yang terlalu mengada-ngada.

    3)Keupayaan dapat membezakan kebaikan dan keburukan, bahkan adalah satu kurniaan yang cukup berharga dari Allah. Tapi jangan tertimbul kesombongan dari hasil keupayaan membezakan itu. Jangan pandang rendah/pandang hina orang lain, walau hakikatnya kita tahu kita berada di pihak benar dan 'yang lain' itu di pihak salah. Tapi tugas Muslim adalah untuk menghampiri yang hina itu dan memperbaiki mereka. Terbaik, adalah nasihat direct. Kena berani bagi nasihat direct, kalau benar-benar concern tentang mereka. Jika keluhan diluah terlebih dahulu di halaman blog sebelum menjalankan tugas di bahagian 'direct' itu, pada pendapat saya, 'yang hina' semakin terasa terjauh. Terasa seperti kesalahannya disebut-sebut depan orang ramai. Malu? Sebagai satu tips untuk memberanikan diri untuk memberi nasihat direct, bersantailah dengan mereka sentiasa, and treat them like a descent human being. Boleh menyelit nasihat dalam suasana santai. Tiada terasa ketegangan. Dan ajak mereka slow-slow, mungkin seperti cara rakan anda di Egypt itu. Usah diberi lambakan Ayat Qur'an dan Hadith secara mengejut. Saya percaya, mereka akan terasa phobia dan makin menjauh. Kena pandai olah. Kita bukan nak menghukum mereka, tapi sama-sama nak ajak buat kebaikan. Kita bukan Allah, untuk menggunakan ayat-ayat-Nya untuk membuat orang lain terasa bersalah dengan kesalahan mereka. Yang layak bersombong hanyalah Allah s.w.t. Sombong adalah pakaian Allah s.w.t. Dan kita tahu, ayat Al-Qur'an itu banyaknya bernada sombong. Perlu pandai mengolah dalam penyampaian. Perlukan skill. Jadi:

    4) Jadi ayat dalam post perlu lebih bernada lembut. Sungguh pembaca dapat bezakan: Samada anda menaip dalam keadaan memarahi mereka, atau ikhlas hendakkan mereka jadi orang-orang baik. Sekali lagi: kita bukan penghukum. Sebagai satu contoh idola yang saya kagumi dalam hal ini, adalah seperti Prof Tariq Ramadan. Jangan kerana nak praktikkan amar makruf nahi mungkar, hati kita semakin tercemar dengan rasa benci terhadap orang lain.

    Itu sahaja buat masa ini. Moga anda sentiasa dirahmati Allah; dan usaha anda memperbaiki diri dan umat diberi ganjaran oleh Allah.

    Salam.

    ReplyDelete
  3. @anon di atas :

    walaikumsalam.
    alhamdulillah.alhamdulillah.itu sahaja saya boleh ucapkan.terima kasih kerana menegur.alhamdulillah.

    doakan kita semua terus istiqamah.

    seperti yang saya selalu sebut,kadangkala atas keterujaan menulis,pasti ada salah silap.

    Allah knows best.

    p/s : sebenarnya saya menulis ini mostly dituju kepada diri sendiri.kenapa?sebab saya duduk merantau.ini semua coretan untuk diri sendiri.dan jujurnya,saya agak keras apabila dengan diri sendiri.

    ReplyDelete
  4. syukran atas perkongsian yang cukup memotivasikan diri saya.

    Teringat artikel yang dikarang oleh ustaz Pahrol Juoi dalam solusi baru-baru ini.

    Kebahagiaan sebenar adalah from inner to outer.Bukan from outer to inner seperti tingginya pangkat, berlambaknya harta etc etc.tetapi ia hakikatnya datang daripada hati.

    Jika subur hati itu yakni redha dengan segala ujian yang menimpa, maka berolehlah kebahagiaan.analoginya seperti air limau yang dicurahkan ke atas tangan.Jika dicurahkan begitu sahaja, tentu tiada rasa apa, tetapi jika dicurahkan ke tempat tangan kita yang luka pasti akan berasa sakit.

    Tangan yang luka itulah perumpaannya hati.Hati mesti disemai dengan iman yang teguh supaya ia subur dengan amalan,qaul dan lain2 lg....=)

    P/S : jangan lupa jenguk respon saya tentang video jemaah tu di link ini.tinggalkan respon sekali jika perlu di situ.

    http://nuruddinazrizulkifli.blogspot.com/2011/12/objek-terhebat-yang-pernah-kutemui.html?showComment=1324594799155#c9067841520507540532

    ReplyDelete