23.11.12

Mencuba Untuk Menulis Secara Prolifik : Aduhai,Cepatnya Kita Terlupa.

Prenote : Penulisan Metafora.Jangan Baca Secara Literal Semata.

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang.

Assalamualaikum.


*** *** ***

Kisah Metro

Jam 1730 - Orang Ramai sedang bergerak laju untuk pulang ke rumah masing-masing.

Kebanyakan mereka bergegas.

Bergerak,sambil bergegas.

Pandangan mata tidak dihirau kepada sekeliling.

Di dalam kepala,hanya memikir tentang persoalan 'aku,diriku - dan daku'.

Tiada langsung perkara lain yang berputar di ruang benak fikirannya.

Sekali-sekala,mata-mata liar Para Jejakanya ligat memandang sekeliling - melihat 'kecantikan artifisial' Para Wanita dengan penuh rakus - yang mana kebanyakan Wanita yang sedang ditatap tubuhnya secara Percuma ini - merupakan Golongan yang sama yang sering menuntut untuk dihormati - walau dalam masa yang sama Pakaian Mereka-Mereka ini tidak ubah seperti...

Ironi.

Langkah manusia-manusia kota terus digagahi - setelah penat seharian mencari erti 'Insani' - yang sehingga kini tidak dijumpai diri - akibat mencari di tempat yang tiada erti.

Nilai 'Insani' pada kebanyakan manusia - didefinisikan dengan Pemilikan ke atas 'Material'.

Suara berlapis suara,bunyi tapak kaki di Stesyen pada ketika itu sungguh kuat.

Rimas - itulah perkataan yang bermain di dalam kepala mereka-mereka yang berada di situ.

Beberapa saat menunggu,Gerabak yang ditunggu - tiba.

"Berhati-hati,Pintu bakal dibuka" - ujar Sang Pemandu - atau dalam Bahasa Kampung - Drebar - dan mungkin - ada juga yang menggelarkan mereka ini dengan nama - 'Klendan' - whatever that means.

Seorang Anak Muda menunggu di hadapan Pintu.

Masih lagi berkhayal - seperti mereka-mereka yang lain - menunggu Pintu untuk dibuka.

'Bam' - bunyi kuat - seolah ada benda keras jatuh di atas lantai Gerabak Usang Soviet itu.

Mata-mata yang kebanyakannya sejak dari awal tunduk memandang ke bawah - serta-merta naik ke atas - mencari punca bunyi.

Kelihatan seorang Lelaki - Tua - 80-90 Tahun Jangkaan Umurnya - jatuh di atas lantai - tidak mampu bergerak.

Anak Muda belum lagi memasuki Gerabak.

Hanya melihat.

Khalayak berkumpul di sekeliling Lelaki.

Pintu Gerabak hampir tertutup.

Ya.

Memang kebiasaannya Pintu itu dibuka selama 30 Saat sahaja maksimanya.

"Biasalah,Dunia sekarang semua mahu Pantas.Rat Race.Yang kuat semakin kuat.Yang Lemah?Dihina,dicaci - dan terpinggir tidak dibantu" - pernah seorang Lelaki mengujar begitu kepada Anak Muda.

Berbalik kepada Lokasi.

Lokasi Lelaki Tua yang terjatuh.

Makcik yang berada di tepinya segera menyimpul - membuat keputusan - Lelaki itu mahu keluar dari Gerabak - tapi tidak mampu untuk bergerak - sudah Tua.

Manusia - kadangkala terlalu cepat menyimpul.

Kadangkala,walau apa yang disimpul salah - tapi akibat bongkak yang menguasai diri - dan 'tawaduk' yang tidak pernah menghinggap hati - kesimpulan yang salah - segera ditulis menjadi Page Wikipedia.

Tapi,tekaan Makcik itu kali ini agak tepat.

Orang Ramai yang ada membantu mendudukkan Pakcik Tua di atas Kerusi.

Sambil itu,Orang Ramai yang lain memasuki Gerabak.

Anak Muda juga begitu.

Pakcik Tua duduk.

Tangannya terketar.

Mulutnya terkumat-kamit.

Seolah bermonolog.

Atau?

Anak Muda tidak dapat mendengar - jaraknya jauh.

Mungkin - ya - mungkin - sepertinya - dan kelihatannya - Lelaki Tua seolah kecewa dengan Sistem Hidup yang sedang dijalaninya.

Sudah Tua - tapi masih perlu bekerja.

Di manakah Anak-Anaknya?

Mungkin ada - mungkin tiada.

Kalau ada - mungkin sudah pergi meninggalkannya - tetapi mereka pergi tidak 'jauh' - kebiasaannya akan kembali juga - walau mungkin tidak secara 'fizikal' - tetapi mereka tetap kembali mengikuti 'Rutin Kehidupan' yang pernah dijalani Bapanya - dan Generasi Terdahulu.

Masyarakat yang dibina - untuk tidak melawan Sistem.

Bertamadunkah kita?

Hurm.

"Kita sudah tiba di Stesyen Seterusnya" - suara Pemandu tidak begitu jelas dalam Fikiran Anak Muda - tapi walau tidak didengar - apa yang diucapkan - sudah dapat diagak oleh mereka yang berada di dalam Gerabak itu.

Lelaki Tua bangun.

Terduduk kembali.

Bangun.

Terduduk kembali.

Lemah.

Tiada siapa yang sudi membantu - kecuali Anak Muda itu - dan juga seorang Lelaki Tua yang lain.

Langkah Lelaki Tua dibuka.

Dibuka.

Dan dibuka.

Yang digerakkan - tidak sampai 'sedepa' ukurannya.

Selepas Lelaki Tua berjaya Keluar dari Gerabak - mereka-mereka yang lain meneruskan Posisi mereka seperti biasa.

Menunggu 'tika tibanya 'Giliran' mereka untuk keluar dari Gerabak.

Bilakah tibanya?

Ke manakah hala tuju mereka?

Tiada siapa tahu.

Masing-masing membisu.

Sedaya upaya tidak mahu menegur Insan di sebelah mereka.

Bimbang.

Zaman Paranoia.

Gelagat Dua Manusia menarik Perhatian Anak Muda.

Seorang itu - Anak Kecil Perempuan - Umur 5-6 Tahun.

Memandang Wanita Tua di sebelahnya - dengan penuh perasaan ingin tahu.

Mungkin - yang sedang difikirkannya ialah - 'Apakah Daku bakal menjadi sebegini apabila sudah Tua nanti?Terabai.Tanpa kasih sayang oleh Masyarakat'.

Itu Anak Kecil - Dia bersuara - walau mungkin tidak tepat - tapi tetap ada sesuatu untuk direnung dari 'Buah Fikirnya' itu.

Siapakah seorang lagi Insan bertuah itu?

'Kasihan Abang tadi,di manakah silap Masyarakat ini?' - mungkin itu yang dibisikkan Lelaki Pertengahan Umur yang sedang berdiri di Tepi Tingkap itu - apabila mengingatkan kembali Peristiwa Lelaki Tua yang terjatuh tadi.

Mereka-mereka ini - semuanya mencari.

Mencari penyelesaian.

Hakikatnya - manusia itu memang sentiasa mencari-cari.

Mereka sentiasa berada dalam keadaan tercari-cari.

'Kebenaran' - adalah perkara yang sering mereka cari.

Tapi sayang,kebanyakan mereka - membutakan mata - apabila 'kebenaran' sudah ditemui.

"Stesyen Planernaya" - Anak Muda tersedar dari Lamunan.

Langkah dibuka.

Meninggalkan Gerabak.

Fikiran yang berkecamuk di dalam Gerabak - terus terhilang - apabila di Luar Stesyen - kelihatan Dunia yang serba 'Material' di hadapannya.

Alahai.

Begitu cepat kita lupa.

"...Dan sememangnya sedikit sekali di antara hamba-hambaKu yang bersyukur" [Saba' : 13]

*** *** ***

Sekian.

Assalamualaikum dan Selamat Beramal.

P/S : Ditulis sepintas lalu tanpa Pemeriksaan Lanjut.


2 comments:

  1. malang sekali cease fire belum sampai sehari setengah dah kena violate.

    ReplyDelete
    Replies
    1. assalamualaikum.jangan kata 'malang'.semua ini ada hikmah.saya yakin yang mereka2 di sana lebih berpengalaman berurusan dengan israel yang diketahui suka melanggar janji.mungkin mereka ada rancangan lain.insya-Allah semua ini ada hikmah.teruskan berdoa,boikot dan derma.jangan sesekali leka.

      Delete